Jemputan kahwin dan kedurianan

29 Julai 2008 at 1:59 pm | Dikirim dalam ~ S.A.Y.A ~ | 10 Komen

Kebelakangan ni, ramai betul kawan-kawan sebaya yang dah mula mendirikan rumah tangga. Sabtu lepas, giliran kawan sekampung saya, si Hazami dengan Farah. Mulanya, saya dan rakan-rakan sekampung yang lain dah plan nak berkumpul sambil meriuhkan suasana majlis perkahwinan tersebut. Tapi, last2 minute, ramai yang tak dapat hadir pada sabtu tu termasuk saya sendiri. So, untuk tidak mengecewakan si pengantin baru, kiteorang beramai2 datang pada esoknya. Waktu sampai tu,  Hazami si pengantin baru tengah sibuk membasuh periuk..ahaa..:D

 

 

 

this friendship is wonderful!!

 

Kebetulan, sekarang ni musim durian di kampung. Rumah saya cuma  ada dua batang pokok durian je, tapi buahnya memang banyak. Memandangkan adik-beradik yang lain semua kat KL ni dan diaorang tak berkesempatan nak balik, so terpaksalah saya mengangkut semua durian kat kampung tu ke KL dengan kancil saya yang cute itu. Mak pulak memang tak makan durian sangat. Perjalanan dari Kluang ke Bangi mengambil masa lebih kurang 3 jam lebih. So, terpaksalah menahan bau durian sepanjang perjalanan tu. Mujur jugak member mengesyorkan menepek roti kosong kat durian tu untuk mengurangkan baunya. Sebelum ni guna serai ngan daun pandan, memang tak berkesan. Nampaknya formula member saya tu berkesan jugak.

 

Kawan- kawan camne? Ada ke formula untuk mengurangkan bau durian dalam kereta? Kongsilah dengan saya..:)

 

 

 

 

Advertisements

Nilai Mendengar

17 Julai 2008 at 12:54 am | Dikirim dalam Motivasi | 13 Komen

listening skills argue

 

Komunikasi berkesan bermula dengan mendengar dengan baik. Siapa sahaja tentu suka apabila apa yang dicakapkannya diberi perhatian sepenuhnya oleh orang lain. Seorang anak akan rasa disayangi apabila ibu bapanya yang baru pulang kerja mendengar apa sahaja cerita yang berlaku di sekolahnya sepanjang hari. Seorang ibu yang kesepian di kampung tentu berasa seronok apabila anaknya pulang dan meluangkan masa mendengar segala celotehnya. Seorang pekerja dihargai apabila majikannya mendengar segala masalah yang berlaku di tempat kerjanya. Seorang kekasih juga merasai dicintai pasangannya apabila setiap luahan perasaannya didengari.

 

Terdapat dua kepentingan menjadi pendengar. Pertama,mendengar adalah cara terbaik untuk kita belajar. Tiada siapa pun yang tahu semua perkara di dunia ini. Jadi, dengan menjadi pendengar, kita dapat berkongsi idea dengan orang lain. Ramai beranggapan menjadi pendengar adalah pasif tetapi bercakap menunjukkan kita aktif dalam komunikasi. Namun, pendengar akan dikatakan aktif apabila dapat memberi perhatian sepenuhnya melalui cara pandangan mata, anggukan, gerak tubuh dan senyuman. Kadangkala perkataan seperti “ye ke” dan “oh gitu” juga menunjukkan kita mendengar dengan baik.

 

Kepentingan kedua ialah orang yang bercakap selalunya akan memberi respon kepada sesiapa yang beminat untuk mendengar. Secara tidak langsung, dengan mendengar kita menunjukkan rasa hormat terhadap orang lain. Kesannya kita akan disenangi oleh sesiapa sahaja. Pendengar yang baik tidak semestinya menyediakan jawapan yang bernas apabila orang lain bercerita. Namun, kita boleh menunjukkan minat dengan mendengar sahaja dulu, dan apabila orang yang bercerita itu berhenti seketika, kita boleh mencelah dengan bertanya soalan yang berkaitan dengan ceritanya tadi. Ini akan membuatkan orang yang bercakap itu dihargai dan secara tidak langsung akan menggembirakannya kerana minat yang ditunjukkan kita.

 

Kesimpulannya, jadilah pendengar yang sabar dengan hati yang terbuka. Lakukannya dengan penuh keikhlasan. Biarkan orang lain meluahkan segala idea, perasaan, cerita mereka terlebih dahulu. Setelah itu, berilah respon dengan sewajarnya. Best sebenarnya jadi pendengar..:)

 

“Nobody is more persuasive than a good listener…Dale Carnegie

 

 

 

Pertama kali diTAG!

14 Julai 2008 at 2:30 pm | Dikirim dalam Tagged | 5 Komen

Pertama kali kene tag..sori zen, ku memang jarang baca blog di fs, tak perasan kamu mengetag ku..apapun, ku lapangkan masa menjawabnya ye

5 HADIAH yang saya MAHU dan kenapa nak 5 hadiah tersebut :

  1. oven baru – oven lama dah tak ok, suhunya dah tak betul.
  2. koleksi semua buku by Dale Carnegie – baru ada satu..nak tambah koleksi lagi, tapi tak cukup budget.
  3. set projektor – tak kesah apa brand, janji ok
  4. premis kedai – wish to have my own beautiful & full of love shop one day..:D
  5. my other half – bila la agaknya?

 

Sape tag saya?

Cik Suzanna Rosli….sahabatku yang ku kenali sejak 6 tahun dulu

 

impressi mengenai beliau :

 zen:

kelakar

sporting & easy going

caring & loving

talkative..ehe

sudah tentu dia baik orangnya!!

 

Perkara paling memberkas pernah dia lakukan:

Sewaktu dia bagitau yang arwah ayahnya masuk hospital dan minta doakan untuk ayahnya..tersentuh hati coz you need me as your friend

 

Most loved invention :

Apa ni zen?

 

What I despise so much :

Tak menghormati orang tua

 

5 orang yg kena tag.

Saya belum nak tag orang lagi..yeehaaa

 

Note: to all my fren here, if u have friendster account, silalah add saya di sini

 

Calm seas never make skillful sailors

8 Julai 2008 at 6:34 pm | Dikirim dalam ~ S.A.Y.A ~ | 12 Komen

Entri kali ni mungkin agak emosional. Namun, bukanlah niat saya untuk berkongsi kisah peribadi saya di blog ni. Tapi, saya nak kongsikan pengajaran yang telah saya perolehi daripadanya.

 

Beberapa minggu lepas, kesabaran dan keikhlasan saya terhadap “sesuatu” telah diujiNYA. Saya betul2 down, hilang semangat, putus asa dan yang paling teruk saya nyaris membuat keputusan yang tak adil untuk diri saya dan orang lain juga. Tapi, mujur juga masa tu, kewarasan dan kerasionalan saya masih ada, so saya buat keputusan untuk melarikan diri bercuti beberapa minggu di kampung. Selain untuk muhasabah diri, saya harap dapat bertenang dan membuat keputusan yang lebih elok.

 

Beberapa pengajaran yang telah saya pelajari:

 

  • Ambillah masa untuk bertenang. Jangan membuat keputusan dalam keadaan marah dan fikiran yang kucar-kacir
  • Jika ada masalah yang berat, saya jarang nak cerita pada mak saya. Bukannya apa, cuma saya tak sampai hati nak membebaninya, cukuplah susah payahnya membesarkan kami 5 beradik selepas bapak meninggal, itulah yang selalu saya fikirkan. Rupanya saya sangat silap disitu, naluri ibu tu sangat kuat, kongsilah apa jua perkara dengannya kerana dialah yang paling mengenali kita. Walaupun dia tak dapat membantu secara fizikal mahupun material, doa dan restunyalah bantuan paling berharga. Berkat doanya, mungkin urusan yang sukar akan dipermudahkan. Terima kasih mak, tanpa mak siapalah saya hari ini.  
  • Waktu sedih, carilah kawan-kawan yang boleh menceriakan dan boleh memberikan nasihat yang bernas. Terima kasih buat kawan-kawan yang menyokong dan yakin dengan saya. Hanya ALLAH yang mampu membalas jasa kalian.
  • Kurangkan bebanan tekanan dengan membuat sesuatu yang kita suka dan kita puas bila melakukannya. Masa ni, saya ke JB bercuti sambil “berbisnes”. Saya rasa puas dapat berkongsi kebaikan produk yang saya jual dengan orang lain. Pada masa yang sama, saya dapat ronda2 sampai tersesat kat JB tu..ahaaa(memalukan untuk seorang yang berasal dari johor)..:D 
  • Jangan putus asa untuk terus berdoa pada ALLAH, hanya DIA yang mengetahui setiap yang baik dan buruk untuk kita.  
  • Dan pengajaran yang paling utama, jujur dengan diri sendiri, kerana sangat sakit sebenarnya bila kita menipu diri sendiri.

Saya nak share ngan kawan-kawan satu gambar menarik yang saya jumpa di photobucket:

 

 

 

 

~new~

7 Julai 2008 at 8:56 am | Dikirim dalam ~ S.A.Y.A ~ | 5 Komen

yeahhh..setelah 2 minggu bercuti..:)

  1. sem baru bermula
  2. dengan semangat & azam baru 
  3. bersama cerita baru

To all my beloved frens, have a wonderful & productive  day ahead ya!!!

Blog di WordPress.com.
Entries dan komen feeds.